Jul 23, 2006

"Hell Yeah*" nya WW ditulis oleh Fira Basuki, Launching!

Wuah senangnya. Hari Rabu 26 July 2006. Buku Biografi WW akan terbit dan mewarnai toko-toko buku se antero djakarta... Seru loh, biografi WW ditulis oleh Fira Basuki penulis ternama yang tulisannya mudah dicerna, dengan gaya funky ia tuangkan di buku ini. Hebatnya lagi, gak seperti buku biografi yang ada, yang kalau kita sendiri agak kaku dan serem untuk baca atau bahkan nyentuh. Fira basuki nulis ini atas kemauannya sendiri lho.. ..

Asyik gak neh..

Penasaran.. ?!?


Beli dan baca deh bukunya.. biografi seorang WW gitchu loh.. pasti ada satu point yang kita gak tau.
Gimana seh sebenernya seorang Wimar Witoelar...


Jun 26, 2006

Cars, Raul and Eba

Pergi sama raul nonton film cars karena, satu: dia seneng banget mobil, dua: dia belum pernah masuk bioskop, dulu pernah nyoba beli tiket tapi dia takut, jadinya kita keluar lagi. Tiga: udah janji mau nonton film itu di bioskop.

Sabtu ini, raul, bunda dan ayah, jalan-jalan ke citos, setelah ambil raport di TK raul, yang hasilnya bagus, kemajuan. Dari mulai bangun tidur, raul udah nagih janji ayahnya yang mau ajak nonton di bioskop. Ayahnya bilang; “Ambil raport dulu, baru kita jalan”.  

Sebelum nonton, raul, ayah dan bunda makan dulu di eaton; raul’s kwetiaw favorite. Berhubung mulai antri untuk beli tiket dibuka jam 13.30, jadinya kita jalan-jalan dulu, yang dituju adalah toko mainan. Raul, tunjuk mobil gokart warna merah yang dia suka banget.. dan sedikit ngerayu ayahnya untuk beli.

Dari beli mobil2an, langsung ke lantai satu sebelah ujung kanan citos untuk antrian tiket bioskop. Pas sampe lantai satu. Antrian sudah berbelok, Wah takut gak kebagian tiket nih. Jangan-jangan pada mo nonton cars semua neh.. Ayahnya yang antri film dapet di row D. raul diminta pilih, nonton ama ayah atau ama bunda, atau dua-duanya. Untung aja raul milih nonton ama bundanya, coba kalo ama dua-duanya.. hehe.. maharani bow..

Begitu pintu theatre 1 dibuka, raul and mom langsung masuk, ayahnya pulang ke terogong to meet my sister yang dateng dari madura.

Di dalem bioskop, raul duduk dengan tenang. Isinya hampir semua row adalah anak2. Dengan gaya sambil makan pop corn dia kenalan ama temen sebelahnya. Namanya Ega [lupa berapa y.o. kayanya SD gitu] dan Eba [4 y.o.] kakak beradik ini kompak no bar, bunda mereka ada di row di belakang dia. Mereka saling ngobrol, punya mainan apa, terus tuker-tukeran camilan. Film diputer, raul masih enjoy.. exciting dengan gambar yang ada di layar.. sambil sedikit teriak-teriak girang, bunda bisikin; “ssst.. raul.. kalau di dalam bioskop ga boleh teriak-teriak. Kasian orang belakang nanti gak konsen.. “ raul ngerti dan mulai lebih konsentrasi nontonnya.

Pertengahan film Eba agak hilang konsentrasi mulai jenuh; “huh.. film apa sih ini, gak lucu..” katanya.

Denger sebelahnya bilang bgitu, Raul nengok dan ngeliatin eba, agak mulai ikutan jenuh. Tapi bundanya bilang.. liat nih Raul.. filmnya seru, sedikit lagi habis. Sambil bunda juga bisikin sedikit jalan ceritanya. Akhirnya Ega dan Eba gak selesaikan nonton nya. Tapi Raul dan bunda tetep stay dan enjoy the film. Sampe film habis, Raul tetep merasa kagum.

Sampe dirumah dia cerita kehebatan mobil-mobil itu ke ayahnya dan kepengen nonton lagi di DVD.

Jun 23, 2006

NoBar @ Brew & Co.

Wah udah lama gak nonton bola di cafe neh... Gak bisa ikutan keramaian di PRJ Kamis malem, Adhi dan temen-temen ngajak nobar Italy VS Ceko. Plan semula nonton di D’place, eh.. change of plan.. akhirnya ke Brew & co.

Cerita dimulai dari pulang kerja yang dijemput biang, kakak gw yang dateng dari madura karena ada yang kudu diurusin di jakarta termasuk urus hp cdma nya yang dibenerin di deket kantor gw. Pulang bareng biang ke Terogong dulu, cipika cipiki, met my mom and dad, while waiting for adhi to come.. setelah satu jam leyeh-leyeh di terogong, rizka sms, konfirmasi ketemuan di citos. Gw pikir2.. kalo kita jadi nobar, acaranya malem tuh, better kita makan dulu kali ya di RBW. OK de kita ketemuan di RBW.

Baru sampe RBW.. kaget, ngeliat sosok wajah yang kayanya gw kenal neh, duduk berdampingan dengan cowok, ha... ternyata Dhian, temen kuliah APT dulu.. jeung kemana aja.. wah makin feminim deh lo bow, dengan rambut panjang yang rada ikal.. tuker-tukeran kartu nama, “btw gw minta notel temen2 kuliah dulu dunk, lost contact neh”. “OK d.. ntr dhian sms” begitu jawab dhian. Dhian dulu temen di APT, beda jurusan tapi satu tongkrongan yaitu, warung ibu dan babe di sebelah kiri pintu gerbang APT.

Lanjut dengan nemu in temen lama gw, temen SD yaitu rizka, yang udah mesen roti keju coklat bakar dan segelas ovaltine. Cuap-cuap dikit. Langsung cabs ke citos.

Belum ada kabar lagi dari adhi, soal no bar malem itu, gw and rizka jalan dulu, liat2 pemandangan baju kerja dan kaos2 berbau bola menghiasi MDS alias matahari dept. store.

Capek muterin MDS, gw and rizka mutuskan untuk langsung ke D’place [belum tau perubahan rencana] otw to D’place, adhi sms, “lan, kita di brew and co.” belon sampe d’place udah belok di deretan sebelah kanan dari pintu masuk percafe an lantai dasar citos, yaitu Brew & co.

Dapet tempat duduk yang agak kurang nyaman. Di tengah sedikit dongak keatas, Tapi sebelahan bangkunya ama mario, ciye.. vokalist kahitna. Gw dan rizka pesen cafe au lait... keluar nih minuman dingin [agak bingung juga sih, pesen cafe au lait kok yang keluar dingin, setau gw cafe au lait panas] pas waiternya serve, minuman itu tumpah membasahi celana hitam gw dan sepatu kesayangan gw. Krn perhatian sedang fokus ke screen, jadi kita gak konsen ama minuman. Back to no bar story...

Wah, rada kagok, udah lama gak no bar di cafe gini, untung ada digital camera yang ngilangin suntug dan bengong. Tengok kanan, eh ada sofa kosong tuh di lobby Brew & co, pindah yuk, akhirnya kita berlima, Adhi, santi, rizka, TG [=dinama in TG karena dulu waktu dia SMP, pernah dikejar-kejar Tante Girang, karena tampangnya] dan Gw pindah duduk di sofa sebelah kiri entrance Brew &co. 

Gak lama, Rizka kasi tau gw, wul. Tuh ada siapa tuh, penyiar radio one. Pas gw tengok, o iya.. terus gw kasih tau adhi: yah, tuh ada siapa tuh? Adhi Cuma respon, “oh... “

Udah deket bola mo habis, Grendhy muncul untuk gabung, ya oloh gren.. kebiasaan lama masih aja, Grendhy itu terkenal paling telat kalo kita janjian. Pokoke, kalo kita janjian ama grendhy, kita set ketemuan untuk 2 jam seblmnya, misalnya kl janjian sama semuanya jam 11, bilang ama grendhy janjian jam 9, baru deh, grendhy dateng on time

Setelah gol dua untuk italy, rizka mulai nguap.. dan pamit pul. Dijemput oleh adiknya wati....:D

Gw anter rizka sampe lobby citos.

Pas balik dari Lobby citos ke Brew & Co. papasan sama penyiar radio one yg tadi di sebut-sebut Rizka, penyiar yang namanya gak asing gw denger di pagi hari nemenin gw otw to the office untuk bawa in BFAO, doski negur gw: “Wulan ya?” ha, sedikit kaget dan reflek langsung gw nyahut “kok tau”  dia jawab “iya, muka loe kan familiar, sering liat di FS” terus dia mulai ngenalin diri.. gw jawab, “hehe, familiar apa pasaran?” Iya sih, Gw sempet nge Add profilenya Radio One di FS dengan foto 2 penyiar itu. Pastilah mereka tau gw dari foto di FS, Sambil sibuk nyari kartu nama. Eh dia ngasi kartu nama duluan. Ngobrol dikit, dia bilang, “btw udah jam brp nih, jam segini masih disini lo?” gw jawabin, “iya ini juga mo pulang”. Yuks bye-bye..

Gw back to the club.

Nemenin Santi yang penasaran ama antrian J&Co, malem itu udah mulai sepi. Makan donat, tambah pesen minum. Terkejut gw, waktu liat bill, ternyata harga minuman yang tertulis untuk yg kita minum itu, lebih mahal dari yang kita pesan. Dan waiter menjelaskan bahwa itu harga minuman yang kita pesan. [yg tertulis gak sesuai ama yang kita mention] males ribut, sudahlah disettled pembayarannya. “Tertulis picollo hot chocolate” di bill. Haha, padahal yang keluar juga minumannya dingin gitchuloh.. jadi bingung.

Kita cabs.. pulang. Udah malem jo, besok still have to work.

Malem final, no bar lagi ach..

1 2 3 4 5 6 7 8 Next